Bismillahir Rahmanir Rahim
Laman Utama | Iklan Biz & IKS | Produk Lelaki | Produk Wanita | Rawatan Islam




PENAMPAKAN TANDUK IBLIS DI WAKTU SENJA



Sabda rasulullah s.a.w yang bermaksud : " siapa yang bersolat ketika matahari hendak terbenam .... maka sebenarnya dia sedang bersolat di antara 2 tanduk iblis "

Penerangan : Melengah-lengahkan Solat Asar sehingga hampir masuk waktu Solat Maghrib


Kewajiban Menjaga Waktu Solat
Sembahyang fardhu lima waktu merupakan rukun Islam yang wajib ditunaikan oleh semua umat Islam yang mukallaf. Kewajipan tersebut tidak boleh diabaikan atau dicuaikan. Oleh kerana itu, kita hendaklah melaksanakan ibadat sembahyang dengan baik dan sempurna, termasuklah dalam menjaga waktu sembahyang. Menunaikan sembahyang fardhu itu lebih afdhal dilakukan pada awal waktu walaupun sembahyang Isya’, menurut pendapat yang muktamad.

Diriwayatkan oleh Ummu Farwah, katanya :
Maksudnya : “Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam pernah ditanya, apakah amalan-amalan yang paling afdhal ? Baginda menjawab : “Sembahyang pada awal waktunya”
(Hadits riwayat Abu Daud)

Hadits-hadits lain yang menerangkan kelebihan awal waktu itu, sebagaimana hadits yang diriwayatkan oleh ‘Abdullah bin Mas‘ud Radhiallahu ‘anhu katanya :
Maksudnya: "Saya telah bertanya kepada Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam tentang amalan-amalan yang lebih disukai oleh Allah Ta'ala ?" Sabda Baginda : "Sembahyang pada waktunya. Aku ('Abdullah) bertanya : "Kemudian apa ?" Sabda Baginda : "Kemudian berbuat baik kepada ibu bapa" Aku bertanya : "Kemudian apa ?" Baginda bersabda : "Kemudian jihad pada jalan Allah"
(Hadits Riwayat Muslim)

Keburukan Melengah-lengahkan Solat
Itulah fadilat dan kelebihan bagi orang-orang yang menunaikan sembahyang pada awal waktu, akan tetapi bagaimana pula hukumnya bagi orang yang melambat-lambatkan sembahyang ? Hukum Melambat-lambatkan Sembahyang Harus menangguhkan sembahyang fardhu dari awal waktunya, akan tetapi wajib berazam untuk menunaikan sembahyang itu di dalam waktunya. Walaupun harus menangguhkan sembahyang itu setelah berazam, akan tetapi haram melambat-lambatkannya sehingga ke suatu waktu yang tidak cukup masa untuk memenuhi semua rukun yang fardhu dalam sembahyang.

Hal ini disabdakan oleh Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam yang maksudnya :
"Orang-orang yang bersembahyang pada waktunya dan menyempurnakan wudhunya, menyempurnakan (tegak) berdirinya, menyempurnakan khusyu'nya, ruku'nya dan sujudnya, maka sembahyang itupun naik (ke langit) dalam keadaan putih dan cemerlang. Sembahyang itupun berkata : "Semoga Allah menjaga dirimu sebagaimana engkau menjaga aku (memperelokkan kelakuan sembahyang itu)" Tetapi sesiapa yang bersembahyang tidak dalam waktunya yang ditentukan dan tidak pula memperelokkan wudhunya, khusyu'nya, ruku'nya dan sujudnya, maka sembahyang itupun naik (ke langit) dalam keadaan hitam legam sambil berkata : "Semoga Allah mensia-siakan dirimu sebagaimana engkau mensia-siakan aku". Sehinggakan setelah sembahyang itu berada di suatu tempat sebagaimana yang dikehendaki oleh Allah, lalu iapun dilipatkan sebagaimana dilipatnya baju yang koyak-koyak kemudian dipukulkanlah ke mukanya".
(Hadis Riwayat Al-Thabarani)



Untuk membaca Kisah-Kisah Seram yang lain (klik sini)



Sponsor Ads










Thanks for your visit. Copyright (C) & Designed by Kedah2U Group

Member Links :
Iklan Biz & IKS | Produk Lelaki (18SX) | Produk Wanita (18SX) | Iklan PERCUMA | Info Jawatan Kosong
Penyakit Kencing Manis | Penyakit Batu Karang | Kisah Seram Benar | Pil Vimax dari Kanada